Menyapa Kearifan Alam nan Eksotis

393

Anda perlu tengah mencari tempat untuk menyejukkan hati? Mungkin Anda perlu ke Dusun Bambu.

 

Wajah Kota Bandung yang macet menjelang sore, tak menyurutkan semangat Majalah Pajak mengunjungi objek wisata berkonsep kampung. Kampung? Kedengarannya tidak terlalu istimewa.

Tahan dulu komentar bernada miring. Sebab, sekali Anda menginjakkan kaki di sana, dipastikan Anda enggan pulang. Pemandangannya yang asri tak hanya menyehatkan mata, tapi juga jiwa, karena suasananya menyejukkan hati.

Terletak di Jalan Kolonel Matsuri Km 11 Cisarua, Bandung Barat, Jawa Barat. Seperti namanya, Dusun Bambu, kawasan tersebut merupakan sebuah perkampungan yang banyak ditumbuhi pohon bambu. Keberadaannya bertujuan sebagai tempat konservasi bambu.

Sekadar informasi, Indonesia adalah negara dengan jenis bambu terbanyak sedunia. Jumlahnya mencapai 120 jenis.

“Kami ingin mengajak pengunjung ikut menghargai alam, mengenal kebudayaan dan tradisi warga setempat dan melestarikannya.”

Relaks

Berada di atas ketinggian 1.200 mdpl, Dusun Bambu menempati 15 persen lahan dari total area 100 hektare. Ia dikelilingi oleh pegunungan dan perbukitan.

Untuk mencapai lokasi tersebut, Dusun Bambu menyediakan enam mobil yang bertujuan untuk mengantar dan menjemput tamu dari area parkir hingga tempat tujuan, atau sebaliknya. Keberadaan fasilitas ini bermanfaat untuk meminimalisasi polusi udara dari kendaraan bermotor.

Sesekali udara sejuk menyapa pohon bambu. Sapaannya membuat daun saling bergesekan. Gesekan itu menimbulkan suara merdu yang mampu meneduhkan hati. Sesapi keindahan itu sembari memandang danau buatan yang terhampar luas di area tersebut.

Pengalaman berwisata Anda makin berkesan karena tempat ini mengusung konsep eco and edu tourism. Pengunjung tak hanya diajak berlibur sembari menikmati keindahan alam, tapi juga mengenal dan melestarikan budaya setempat.

Dengan melibatkan warga setempat, pengunjung dapat mengenang kembali berbagai permainan tradisional mulai dari bermain congklak, lompat tali hingga panahan. Sementara aktivitas seperti membatik, menangkap ikan dan menanam padi mengingatkan kita akan warisan budaya dan kekayaan tanah air sebagai negara agraris. “Kami ingin mengajak pengunjung ikut menghargai alam, mengenal kebudayaan dan tradisi warga setempat dan melestarikannya,” kata Suparman, Marketing & Activity Manager.

Bagi pengunjung yang ingin bermalam, tempat wisata yang resmi dibuka pada 16 Januari 2014 itu menawarkan dua tipe penginapan. Pertama, tipe penginapan ala kampung. Kedua, penginapan menggunakan tenda berkonsep perkemahan. Keduanya memiliki keunikan tersendiri.

Penginapan a la kampung akan membawa Anda menuju sebuah rumah khas rumah di desa-desa yang arsitekturnya didominasi bambu. Untuk bermalam di rumah ini, pengunjung dikenakan biaya Rp 2,2 juta.

Sementara jika ingin menikmati sensasi bermalam di alam terbuka, Dusun Bambu menjamin pengunjung akan merasakan pengalaman tak kalah berkesan. Meski tidur di dalam tenda, pengunjung dipastikan tetap nyaman dan aman. Setiap tamu akan mendapatkan kasur, sleeping bag, selimut, dan bantal.

Meski konsepnya bermalam di alam terbuka, setiap tamu memiliki area masing-masing. Selain tenda, di dalamnya terdapat ruang santai, tempat untuk barbeque dan toilet yang dilengkapi gembok untuk menjaga privasi tamu.

Harga yang ditawarkan untuk menikmati pengalaman berkemah ini relatif terjangkau. Hanya Rp 1,7 juta per malam.

Bersantap di dalam kepompong

Bagi pengunjung yang tak memiliki banyak waktu untuk bermalam, sekadar memanjakan lidah dengan menu masakan khas Pasundan bisa menjadi pilihan. Dusun Bambu menawarkan pengalaman bersantap yang unik.

Kita bisa menikmati bersantap di saung yang terletak di tepi danau. Pengunjung harus menggunakan sampan atau perahu bambu untuk menempuh tempat tujuan. Setibanya di lokasi, Anda akan dibuat berdecak kagum. Sebab, saung didesain menyerupai lumbung atau tempat menyimpan padi.

Pengunjung juga bisa merasakan serunya makan di dalam kepompong. Tempat makan yang diberi nama Lutung Kasarung itu dibuat menyerupai rumah ulat yang nantinya akan bertransformasi menjadi kupu-kupu tersebut.

Kepompong berukuran raksasa ini berada di atas pohon. Keberadaannya ditopang oleh pilar-pilar nan kokoh. Antarkepompong dihubungkan oleh jembatan sehingga kita seolah-olah bersantap sembari melayang di atas permukaan tanah.

Bagi Anda yang ingin bersantap a la dining, silakan mampir ke Burangrang Café. Di sini, kita dapat merangkum panorama Dusun Bambu karena lokasinya terletak di dataran yang lebih tinggi dari area sekitarnya.

Mengarah ke atas, ada lagi tempat nongkrong yang tidak kalah seru. Lokasi itu dikenal dengan nama Pasar Khatulistiwa. Tempat makan berkonsep food court ini menyediakan aneka makanan dan camilan tradisional. Sebut saja lotek, surabi, colenak, hingga rujak.

Jadi, tunggu apa lagi? Segera tandai kalender Anda untuk mengunjungi Dusun Bambu bersama keluarga tercinta.

 

LEAVE A REPLY